Kesehatan

Anda Sering Berbaring Dan Jarang Keluar Rumah? Pahami Konsekuensi Kesehatannya

Anda Sering Berbaring Dan Jarang Keluar Rumah Pahami Konsekuensi Kesehatannya
Posted by Adelice





Orang tua kami dulu memberi tahu kami bahwa kami harus lebih sering keluar dan mencari udara segar daripada tinggal di dalam.
Dari segi ilmu kesehatan, saran orang tua tampaknya ada benarnya.

Berada di dalam ruangan terlalu lama dapat membahayakan kesehatan kita.

Berada di luar sangat penting untuk kesehatan emosional dan fisik kita, menurut Dr Allison Edwards, direktur medis di Sesame, sebuah aplikasi kesehatan di Amerika Serikat.

“Sinar matahari memberikan vitamin D, yang dibutuhkan tubuh kita untuk tetap sehat,” jelas Edwards.

“Jika kita tidak keluar rumah sesering yang seharusnya, kadar vitamin D kita turun, mengakibatkan kepadatan tulang yang tidak mencukupi.”

Bahaya lain yang mungkin terjadi akibat jarangnya beraktivitas di luar rumah, selain kadar vitamin D yang rendah, antara lain:

1. Ada masalah dengan kesehatan mental.
Kita akan mengalami sensasi putus asa dan khawatir jika kita tidak terkena sinar matahari dan udara segar di luar, menurut Edwards.

Kita pasti mengalami kesulitan tidur dan tetap tertidur di malam hari.

Dia melanjutkan, “Ketika kita bangun, kita mungkin merasa mengantuk, pusing, atau kurang vitalitas.”

“Sinar matahari dan udara segar membantu kami mengatasi semua masalah ini.”

Dia mengklaim bahwa “paparan ke luar dan di luar ruangan terkait dengan peningkatan suasana hati dan kecemasan yang lebih rendah.”

2. Berdampak pada ritme sirkadian
Tubuh kita memiliki jam tubuh internal, juga dikenal sebagai ritme sirkadian, yang mengirimkan sinyal untuk memungkinkan tubuh berfungsi dengan baik.

Kemampuan mencerna makanan dan menciptakan melatonin adalah salah satunya.

Produksi melatonin dikendalikan oleh lingkungan dan cahaya, menurut spesialis medis Mahmud Kara, MD.

“Saat hari gelap, jumlah melatonin dalam tubuh meningkat, memberi sinyal pada tubuh untuk tidur. Melatonin memberikan sinyal pada tubuh untuk bangun saat sudah terang” kata Kara.

Akibatnya, jika kita jarang beraktivitas di luar ruangan dan tidak memperhatikan perbedaan antara siang dan malam, sintesis melatonin kita menurun, dan kita menjadi kurang tidur.

3. Anda kehilangan banyak manfaat kesehatan.
Menurut Edwards, “ada manfaat nyata berada di luar ruangan yang umumnya dikaitkan dengan olahraga.”

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa berolahraga di luar dapat membantu dengan gejala depresi.

“Dapatkan paparan sinar matahari dalam jumlah yang sehat sambil mengambil tindakan pencegahan untuk menghindari efek merusak sinar matahari, yang dapat menyebabkan kanker kulit.”

4. Manfaat matahari sebagai sumber utama vitamin D hilang.
Ritme sirkadian dan kadar melatonin berubah ketika tubuh tidak terkena sinar matahari.

Kita juga kehilangan manfaat vitamin D dari sinar matahari, yang merupakan sumber utama vitamin.

“Vitamin D ditemukan dalam berbagai makanan, tetapi paparan sinar matahari adalah salah satu sumber terbaik,” jelas Kara.

Luangkan waktu setidaknya 30 menit setiap hari untuk melakukan sesuatu di luar rumah.
Edwards menekankan pentingnya menghabiskan waktu di alam.

“Saya menyarankan pasien saya untuk berolahraga setidaknya 30 menit setiap hari,” jelasnya.

Akan lebih baik lagi jika aktivitas seperti jalan kaki bisa dilakukan di luar ruangan.






Leave A Comment