Artikel

Wanita Tertarik Pada Pria Yang Ingin Menjadi Ayah, Menurut Sebuah Penelitian.

Wanita Tertarik Pada Pria Yang Ingin Menjadi Ayah, Menurut Sebuah Penelitian.
Posted by Adelice





Ada kabar baik bagi pria yang ingin menjadi ayah atau yang pernah memiliki hubungan negatif di masa lalu.
Wanita lebih tertarik pada hubungan jangka panjang yang ingin menjadi ayah.

Sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan dalam Evolutionary Psychological Science menegaskan hal ini.

Menurut penelitian, ketertarikan wanita terhadap pria yang ingin memulai sebuah keluarga berasal dari kendala metabolisme mereka dalam memproduksi sel telur atau sel telur.

Sistem reproduksi pria, di sisi lain, tidak memiliki batas waktu. Kapasitas pejantan untuk menarik pasangan dan membuahi sel telur membatasi keberhasilan reproduksi mereka.

Pria dan wanita memiliki pendekatan berbeda untuk berinvestasi sebagai orang tua.

Perempuan menerima lebih banyak investasi daripada laki-laki ketika mereka menjadi orang tua karena mereka melalui proses kehamilan dan menyusui.

Pria lebih memperhatikan fitur-fitur yang dapat diamati dalam suatu hubungan, seperti wajah yang cantik, ketika memilih pasangan.

Perempuan, di sisi lain, lebih peduli tentang status sosial ekonomi laki-laki, kemampuan mereka untuk menjadi orang tua, dan kemampuan mereka untuk mengakses sumber daya.

Kemampuan seorang pria untuk melindungi dan menafkahi istri dan anak-anaknya tercermin dalam minat seorang wanita terhadap barang-barang yang baru saja dijelaskan.

Mengingat pentingnya pilihan pasangan wanita, mereka sering melakukan penelitian dengan melihat apa saja pilihan pasangan wanita lain yang tersedia.

“Mengetahui dan meniru pilihan hubungan wanita lain adalah salah satu potensi untuk memperoleh sumber informasi murah,” kata penulis penelitian Ryan C. Anderson dan Michele K. Surbey.

Ini dikenal sebagai penyalinan pasangan, dan ini melibatkan pencarian informasi tentang pria yang sebelumnya telah berpasangan dengan wanita lain sebelum menetapkan pasangan.

Perburuan pasangan adalah kata yang digunakan untuk menggambarkan upaya untuk mendapatkan perhatian lawan jenis – dalam hal ini, seorang pria – yang sudah terlibat dalam hubungan cinta dengan wanita lain.

Menyalin pasangan tidak sama dengan perburuan pasangan, meskipun faktanya kedua proses tersebut terdengar serupa.

267 wanita dari James Cook University dan masyarakat umum mengambil bagian dalam studi Anderson dan Surbey.

Seluruh partisipan berusia di bawah 40 tahun, dengan asumsi wanita berusia di atas 40 tahun telah melewati fase reproduksi.

Lebih jauh lagi, penyalinan pasangan adalah fenomena yang tidak disadari oleh banyak wanita paruh baya.

Peserta diminta untuk memberikan informasi demografis (usia, jenis kelamin, dan etnis) sebelum melihat 12 skenario, delapan di antaranya adalah eksperimen dan empat di antaranya adalah skenario jebakan.

Pertanyaan “seberapa besar Anda ingin dia menjadi pendamping jangka panjang menurut Anda?” digambarkan dalam skenario dengan siluet seorang pria.

Laki-laki dalam persidangan kemudian diklasifikasikan berdasarkan pengalaman hubungan romantis mereka, seperti apakah mereka sedang menjalin hubungan, memiliki mantan pasangan yang baik, pernah menjalin hubungan, atau tidak memiliki mantan.

Tingkat keinginan memiliki anak juga dinilai, menentukan apakah pria dalam skenario ingin menjadi orang tua di masa depan atau tidak.

Skenario ditampilkan secara acak, dan peserta harus menjawab pertanyaan seolah-olah mereka lajang.

Tujuannya adalah untuk membuat individu yang berada dalam hubungan romantis pada saat penelitian senyaman mungkin.

Menurut penelitian, “kecenderungan untuk meniru pasangan terbukti jika peserta mendapat skor lebih tinggi pada pria lajang dengan pengalaman hubungan daripada pria yang belum pernah menjalin hubungan.”

“Sementara itu, mereka yang memberi peringkat tinggi kepada pria yang saat ini memiliki pasangan menunjukkan kecenderungan untuk kawin.”

Anderson dan Surbey menemukan bahwa pria yang berencana menjadi ayah dianggap lebih menarik secara romantis daripada pria yang tidak.

Pria yang belum pernah menjalin hubungan juga kurang menarik bagi wanita dibandingkan pria yang pernah menjalin hubungan.

Selanjutnya, ketika seorang pria memperoleh nilai-nilai yang disukai dari mantan pacarnya, wanita menganggapnya lebih menarik (misalnya, mantan pacar memuji dia sebagai pasangan romantis).

“Sementara pria yang mengaku menginginkan anak lebih diinginkan, pria yang tidak menginginkan anak masih bisa dianggap diinginkan jika pasangan sebelumnya menghargai mereka,” kata para peneliti.






Leave A Comment