Artikel

Mengapa Begitu Sulit Untuk Meminta Maaf?

Mengapa Begitu Sulit Untuk Meminta Maaf
Posted by Adelice





Kata “maaf” adalah cara untuk mengakui bahwa kita melakukan kesalahan yang menyebabkan orang lain kehilangan, menderita, atau merasa tidak nyaman.
Kita dapat memperoleh pengampunan, mengatasi masalah, dan memelihara hubungan dengan orang lain dengan meminta maaf.

Benar, orang tua kita telah menanamkan dalam diri kita keberanian untuk meminta maaf ketika kita melakukan kesalahan sejak kita masih kecil. Namun, bagi sebagian orang, meminta maaf sangatlah sulit.

Banyak orang yang ragu untuk meminta maaf, padahal merekalah yang melakukan kesalahan.

Jadi, apa yang mencegah orang meminta maaf?

Hal ini dijelaskan dalam penelitian terbaru oleh Joshua R. Guilfoyle dari York University dan rekan-rekannya.

Orang-orang yang menolak untuk meminta maaf diklasifikasikan memiliki keinginan untuk berkuasa dalam penelitian ini.

Mereka membenci pemikiran bahwa keputusan dibuat oleh orang lain daripada mereka.

Hubungan antara keinginan akan kekuasaan dan penolakan untuk meminta maaf
Orang-orang di posisi otoritas, menurut Guilfoyle dan rekan-rekannya, ingin memenuhi penghargaan mereka dan mencapai tujuan mereka.

Sistem pendekatan perilaku adalah nama untuk pola ini atau disebut behavioral approach system (BAS).

Ketika orang menggunakan BAS, mereka berkonsentrasi pada diri mereka sendiri untuk memimpin dan berpartisipasi secara mulus untuk mencapai tujuan mereka.

Sementara itu, orang-orang yang tidak berdaya akan berusaha menghindari menjadi korban dengan menghindari apa pun yang mengancam mereka.

Orang yang tidak memiliki kekuatan ini menggunakan sistem penghambatan perilaku (BAS), yang terus-menerus membaca sinyal yang diberikan oleh orang lain.

Ada atau tidak adanya kekuasaan, menurut Guilfolye dan tim studinya, mengaktifkan BAS dalam diri seseorang, memusatkan perhatian pada diri sendiri atau orang lain.

Individu dengan orientasi BAS cenderung lebih memperhatikan diri sendiri daripada korbannya, sehingga tidak sadar telah merugikan orang lain.

Mereka memiliki keinginan yang kuat dan egois untuk menghindari permintaan maaf.

Non-apology, atau pernyataan dalam bentuk permintaan maaf tanpa penyesalan atau pengakuan tanggung jawab, juga dikutip oleh para peneliti York University.

Kata tersebut mengacu pada “pelanggar” atau pelaku kesalahan yang ingin menjaga reputasi mereka dengan tampak tidak bersalah atau mencoba mengalihkan kesalahan kepada orang lain.

Mereka yang berada dalam posisi otoritas harus menghindari tanggung jawab langsung untuk mempertahankan citra mereka sebagai “orang suci”.

Meminta maaf vs. menolak untuk meminta maaf
Guilfoyle dan rekan menyelidiki apakah orang yang memiliki orientasi BAS cenderung tidak benar-benar meminta maaf.

Jika mereka membuat kesalahan, di sisi lain, mereka akan mengambil pendekatan non-permintaan maaf.

Para peneliti mempelajari pola permintaan maaf di antara peserta yang diinstruksikan untuk menggunakan salah satu dari dua pendekatan: perasaan memegang kendali (BAS) atau perasaan mengendalikan orang lain.

Sebanyak 128 siswa, dengan usia rata-rata 20 tahun, mengikuti studi tersebut.

Peserta dalam pendekatan BAS diminta untuk mempertimbangkan keadaan di mana mereka memiliki kendali atas orang lain.

Pihak yang bertanggung jawab kemudian dialihkan (bukan peserta) dalam teknik BAS, sehingga individu mengingat ketika mereka diperlakukan oleh orang lain.

Setelah itu, setiap peserta membaca skenario di mana mereka diajak untuk membayangkan diri mereka berperan sebagai kriminal (orientasi BAS).

Mereka meninggalkan teman kencan mereka di sebuah pesta untuk bercumbu dan berdansa dengan orang lain.

Ketika pasangan mereka melihat tindakan mereka, dia mengusir mereka.

Para peserta kemudian menilai diri mereka sendiri tentang seberapa besar kemungkinan mereka untuk meminta maaf kepada pasangan mereka, menggunakan kriteria seperti mengakui perbuatan mereka, menyesali, mengakui tanggung jawab, dan meminta maaf.

Sementara itu, jawaban non-permintaan maaf dapat mencakup antara lain bersikap defensif, membuat alasan, dan menyalahkan korban.

Eksperimen, yang juga dijelaskan oleh para peneliti York University, menggunakan paradigma serupa untuk melihat efek fokus pada orang lain.

Individu dengan kekuatan besar terbukti egois dan lebih cenderung menggunakan strategi non-apologetik daripada meminta maaf.

Temuan ini dibandingkan dengan mereka yang merasa tidak berdaya atau yang berorientasi BAS.

Kembali ke contoh sebelumnya tentang seseorang yang memodifikasi konsep pesta tanpa meminta maaf kepada kami, dapat dimengerti bahwa tindakan mereka dimotivasi oleh keinginan akan kekuasaan.

Namun, kita tidak perlu menggunakan strategi BAS yang membuat kita merasa terancam. Karena tindakan orang lain tidak ada hubungannya dengan kita.

Kita dapat menunjukkan betapa pentingnya meminta maaf secara jujur ketika kita salah dengan berpegang pada posisi kita dalam masalah tersebut.






Leave A Comment