Artikel

Konsumsi Alpukat Mengurangi Risiko Serangan Jantung.

Konsumsi Alpukat Mengurangi Risiko Serangan Jantung.
Posted by Adelice





Alpukat adalah buah yang memberikan berbagai manfaat kesehatan karena kandungan lemak sehatnya yang tinggi, terutama untuk jantung.
Faktanya, sebuah penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi alpukat, baik sebagai pengganti mentega, keju, atau daging olahan, dapat menurunkan risiko serangan jantung baik pada pria maupun wanita.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of American Heart Association (AHA), makan setidaknya dua kali makan alpukat setiap minggu akan menurunkan risiko serangan jantung sebesar 21%.

Jika dibandingkan dengan upaya menghindari atau makan alpukat hanya sesekali, persentase ini muncul.

Namun, tidak ada efek yang sebanding dalam hal menurunkan risiko stroke.

“Sepiring atau cangkir alpukat digambarkan memiliki berat sekitar 80 gram.”

Lorena Pacheco, peneliti pascadoktoral di Departemen Nutrisi di Harvard T.H. Chan School of Public Health di Boston, AS, adalah salah satu penulis studi tersebut.

Sementara itu, Cheryl Anderson, Ketua Dewan AHA untuk Epidemiologi dan Pencegahan, menyatakan bahwa penelitian ini menunjukkan bahwa alpukat mungkin memiliki manfaat kesehatan.

Dia berkata, “Kami sangat membutuhkan strategi untuk mempromosikan asupan makanan sehat yang disarankan oleh AHA, seperti diet Mediterania, yang kaya akan sayuran dan buah-buahan.”

Studi jangka panjang
Pada awal percobaan, semua individu bebas dari kanker, penyakit jantung koroner, atau stroke, dan mereka diminta untuk mengisi kuesioner diet setiap empat tahun selama 30 tahun ke depan.

Para peneliti menggunakan pemodelan statistik selain melihat dampak keseluruhan dari mengonsumsi alpukat.

Dari sana, peneliti menemukan bahwa makan setengah cangkir alpukat setiap hari, daripada telur, yogurt, keju, margarin, mentega, atau daging olahan, dapat mengurangi risiko serangan jantung sebesar 16-22 persen.

“Seluruh manfaat dari konsumsi alpukat biasa yang ditemukan di sini berasal dari mengganti alpukat untuk diet dan mengurangi makanan sehat,” kata Dr. David Katz, spesialis medis dan nutrisi.

Ketika setengah alpukat diganti dengan porsi setara almond, zaitun, atau minyak nabati lainnya, penelitian tersebut mengungkapkan tidak ada perbedaan dalam pengurangan risiko.

Itu masuk akal, menurut Dr. Katz, karena manfaat kesehatannya tergantung pada makanan yang diganti.

“Jika ada trade-off umum antara alpukat dan kenari atau almond, misalnya, dampak kesehatan kemungkinan tidak akan signifikan,” katanya, “karena makanan memiliki kualitas nutrisi yang sama dan efek kesehatan yang diprediksi.”

“Namun, jika alpukat diganti dengan mentega, margarin, atau daging olahan, perbedaan nutrisinya signifikan dan kemungkinan akan mempengaruhi hasil kesehatan,” katanya.

Alpukat adalah sumber lemak tak jenuh tunggal, lemak tak jenuh ganda, dan serat yang baik, tetapi harganya bisa mahal dan tidak terjangkau oleh banyak orang.

Kenari, almond, zaitun, minyak zaitun, dan biji-bijian yang berbeda seperti biji labu dan biji rami juga dapat digunakan sebagai alternatif yang setara.

Makanan lain dengan manfaat kesehatan yang serupa termasuk kacang-kacangan, buncis, dan lentil, serta biji-bijian sehat seperti quinoa, menurut Dr. Katz.

Penyakit jantung bisa dihindari.
Mencegah penyakit jantung juga dapat dilakukan dengan tidur yang cukup, sering berolahraga, mengelola stres, meminimalkan penggunaan alkohol dan tembakau, serta makan makanan yang seimbang, menurut National Library of Medicine.

Menurut American Heart Association, lemak dibutuhkan oleh tubuh untuk menyediakan energi, melindungi organ, memproduksi hormon, dan membantu penyerapan makanan.

Lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda, di sisi lain, adalah alternatif yang menyehatkan jantung.

Lemak jenuh dan lemak trans, di sisi lain, adalah kolesterol jahat yang dapat meningkatkan kadar LDL.

Produk susu penuh lemak, telur, kelapa dan minyak sawit, dan bagian daging sapi atau kulit unggas semuanya tinggi lemak jenuh.

Lalu ada lemak trans yang dibuat secara artifisial, sering dikenal sebagai minyak terhidrogenasi sebagian, yang dapat meningkatkan kolesterol LDL jahat sekaligus menurunkan kolesterol HDL yang tinggi.

Menurut American Heart Association, lemak ini, yang biasa ditemukan dalam makanan yang digoreng seperti donat dan produk panggang seperti kue kering, biskuit, dan pizza, dapat meningkatkan risiko penyakit jantung, stroke, dan diabetes tipe 2.






Leave A Comment