Artikel

Bagaimana Menjadi Introvert Yang Bahagia

Bagaimana Menjadi Introvert Yang Bahagia
Posted by Adelice





Ketika kita memikirkan ciri-ciri orang yang bahagia, secara otomatis kita memikirkan orang-orang yang baik hati, ceria, dan energik.
Ini adalah beberapa sifat yang biasanya kita kaitkan dengan ekstrovert.

Ekstrovert, rata-rata, lebih suka mencari pengalaman baru dan memiliki sikap yang lebih optimis.

Orang-orang dengan kepribadian yang ramah dapat mengambil keuntungan dalam hidup mereka bahkan dalam budaya Barat.

Ekstrovert mengatur sikap mereka ketika berhadapan dengan orang lain dan menarik perhatian karena pengaruhnya terhadap orang lain, menurut Carl Jung, seorang psikiater dan psikoanalis Swiss.

Ekstrovert akan menggunakan teknik linguistik asertif untuk menyelidiki seperti apa kehidupan di dunia lain.

Introvert, di sisi lain, cenderung lebih pendiam, menyembunyikan pikiran dan perasaan mereka untuk mempertahankan hubungan interpersonal dan mengatur energi psikologis mereka.

Orang-orang dipaksa untuk menjadi lebih ekstrovert sebagai akibat dari pengaruh budaya Barat.

Pada tahun 2010, peneliti University of Maryland Ashley Fulmer dan timnya menerbitkan sebuah studi tentang “teori kecocokan orang-budaya.”

Ketika kepribadian individu cocok dengan orang lain dalam suatu budaya, budaya memperkuat pengaruh menguntungkan kepribadian pada harga diri dan kesejahteraan subjektif, menurut penelitian.

Lebih dari 7.000 orang dari 28 daerah dipelajari oleh tim peneliti.

Ketika tingkat ekstroversi seseorang sesuai dengan prediksi tingkat ekstroversi dalam budaya mereka, hubungan antara ekstroversi dan kesejahteraan subjektif menjadi lebih kuat secara signifikan.

Nathan Hudson dan Brent Roberts dari University of Illinois di Urbana-Champaign, AS, melakukan empat penelitian untuk mengetahui apa yang ingin diubah orang tentang diri mereka sendiri.

Akibatnya, sebanyak 87 persen orang di Barat secara terbuka menyatakan keinginan mereka untuk menjadi lebih ekstrovert.

Kehidupan seorang kakek diceritakan dalam cerita ini.

Terapis pernikahan dan keluarga Blake Griffin Edwards menulis dalam sebuah artikel untuk Psychology Today bahwa kakeknya, DaddyTroy, bukanlah orang yang suka mengobrol.

“Seperti teka-teki, cerita itu diceritakan berkeping-keping.”

Kakek memberi tahu saudara laki-laki Edwards, Jason, yang adalah seorang pendeta, suatu hari nanti.

DaddyTroy menjelaskan kepada Jason bahwa Tuhan menyukai kesederhanaan dan penyembunyian.

“Lebih baik mengatakan apa yang perlu kita katakan dan duduk, dan jika kita berdoa, kita harus berdoa secara pribadi daripada di depan orang lain.”

Meskipun demikian, DaddyTroy senang tertawa dan menghabiskan waktu bersama keluarganya. Dia merasa dihargai dan puas.

Penerimaan diri sendiri

Edwards menyatakan, “Saya merasa sangat seperti DaddyTroy, dan saya senang dengan itu.”

“Kadang-kadang saya khawatir tentang sisi introvert saya dan bagaimana orang lain memandang saya. Tapi ketika saya memikirkan DaddyTroy, yang bisa saya pikirkan hanyalah betapa saya mengaguminya.”

“Itu membuatku mengerti bahwa jika dia baik-baik saja, mungkin aku juga baik-baik saja,” pungkasnya.

Scott Barry Kaufman, seorang psikolog kognitif dan penulis, memeriksa banyak penelitian tentang introversi (orientasi ke dalam) dan sampai pada satu kesimpulan.

“Penerimaan diri adalah kunci untuk menjadi seorang introvert yang bahagia,” kata Kaufman.

Artinya, jangan memaksakan diri untuk bertindak di luar karakter atau menganggap diri Anda cacat dalam kepribadian yang ideal.

Introvert di negara-negara Barat terus-menerus ditekan untuk mematuhi norma-norma perilaku ekstrovert, menurut peneliti Rodney Lawn dan rekan-rekannya.

Introvert juga mendapat stigma karena kurangnya koherensi antara aspek kepribadian mereka dan norma serta harapan masyarakat yang berlaku bagi mereka.

“Kurangnya kecocokan pribadi dan lingkungan dapat berdampak negatif pada kesejahteraan introvert dari waktu ke waktu,” kata Lawn.

“Introvert di Barat mungkin lebih otentik, dan jika mereka dapat menyesuaikan keyakinan mereka dan menjadi lebih menerima introversi mereka, mereka dapat meningkatkan kesejahteraan mereka.”

Barbara Barcaccia dan rekan-rekannya merujuk tinjauan literatur yang menunjukkan sifat-perhatian (menjadi perhatian dan sadar akan apa yang sedang terjadi) terkait dengan kesejahteraan emosional.

Menilai pikiran dan perasaan sendiri, di sisi lain, terkait dengan tingkat kesalahan penyesuaian yang lebih tinggi.

Menurut temuan mereka, sikap menghakimi tentang pikiran dan perasaan seseorang merupakan indikator kesedihan dan kecemasan.






Leave A Comment